Doa Niat Puasa Ganti Ramadhan, Hukum, dan Tata Caranya

Puasa Ramadhan adalah puasa yang bersifat wajib. Namun, apabila terpaksa meninggalkannya, maka puasa itu harus diganti sesuai jumlah harinya. Sebelum berpuasa untuk menggantinya, Sobat Sokmo harus membacakan doa niat puasa ganti Ramadhan terlebih dahulu. 

Puasa ganti Ramadhan dikenal juga sebagai puasa qadha Ramadhan. Yuk, simak doa niat ganti puasa, hukum, dan tata caranya di bawah ini.  

Pengertian Puasa Qadha Ramadhan 

Qadha adalah bentuk Masdar dari kata ‘qadhaa’, yang berarti memenuhi atau melaksanakan. Di dalam ilmu Fiqih, qadha didefinisikan sebagai ibadah yang dijalankan di luar waktu yang ditentukan di dalam Syariat Islam. Dengan demikian, melakukan puasa qadha Ramadhan berarti menunaikan ibadah puasa wajib ramadhan usai bulan Ramadhan.  

Hukum Puasa Qadha Ramadhan 

Membayar puasa Ramadhan adalah kewajiban seluruh umat Islam yang terpaksa meninggalkan puasa pada bulan Ramadhan. Hal ini tertulis di Surat Al-Baqarah:185 berikut: 

“Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.” (QS. Al Baqarah: 185). 

Adapun hal yang dapat menyebabkan seseorang terpaksa harus meninggalkan puasa antara lain: haid, nifas, sakit, muntah, dan lain-lain. Oleh karena itu, sangat penting bagi umat Islam untuk mengetahui apa bacaan niat puasa untuk mengqadha puasa Ramadhan. 

Niat Ganti Puasa Bulan Ramadhan

Pelafalan niat sebelum menjalankan setiap ibadah puasa merupakan hal yang wajib dilakukan umat Islam. Hal ini dijelaskan Syekh Sulaiman Al-Bujairimi sebagai berikut: 

ويشترط لفرض الصوم من رمضان أو غيره كقضاء أو نذر التبييت وهو إيقاع النية ليلا لقوله صلى الله عليه وسلم: من لم يبيت النية قبل الفجر فلا صيام له. ولا بد من التبييت لكل يوم لظاهر الخبر.

Arti: 

“Disyaratkan memasang niat di malam hari bagi puasa wajib seperti puasa Ramadhan, puasa qadha, atau puasa nadzar. Syarat ini berdasar pada hadits Rasulullah SAW, ‘Siapa yang tidak memalamkan niat sebelum fajar, maka tiada puasa baginya.’ Karenanya, tidak ada jalan lain kecuali berniat puasa setiap hari berdasar pada redaksi zahir hadits.” (Lihat Syekh Sulaiman Al-Bujairimi, Hasyiyatul Iqna’, [Darul Fikr, Beirut: 2007 M/1428 H], juz II).  

Inilah niat puasa bayar Ramadhan yang wajib dibaca sebelum menunaikan ibadah puasa qadha Ramadhan: 

Doa niat bayar utang puasa Ramadhan di dalam huruf Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Niat untuk mengganti puasa Ramadhan di dalam huruf latin Arab: 

“Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta‘âlâ.” 

Arti niat mengganti puasa bulan Ramadhan di dalam bahasa Indonesia: 

“Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah Swt..” 

Doa Buka Puasa Qadha Ramadhan 

Tak hanya niat doa puasa ganti bulan ramadhan, sebelum berbuka puasa, Sobat Sokmo wajib membaca doa berbuka puasa berikut ini: 

“Dzahabazh zhoma’u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insya Allah-ed.”

Arti:

“Telah hilanglah dahaga, telah basahlah kerongkongan, semoga ada pahala yang ditetapkan, jika Allah menghendaki.”  

Tata Cara Puasa Ganti Ramadhan  

Untuk menunaikan puasa qadha Ramadhan yang baik, sehingga mendapatkan rida Allah Swt., Sobat Sokmo harus melakukannya dengan tata cara berikut: 

1. Puasa qadha Ramadhan harus ditunaikan usai bulan Ramadhan tahun itu berlalu dan sebelum bulan Ramadhan tahun selanjutnya dimulai.  

2. Baca niat puasa bayar puasa Ramadhan dengan baik dan benar pada malam sebelum menunaikan ibadah puasa qadha Ramadhan. 

3. Isi waktu kosong dengan ibadah yang lain, contohnya membaca Al-Qur’an.  

4. Buka puasa dengan membaca doa berbuka puasa. 

Akhir Kata 

Itulah niat doa mengganti puasa Ramadhan yang perlu dilafalkan sebelum menunaikan ibadah puasa qadha Ramadhan. Sebelum menunaikannya, pastikan Sobat Sokmo berada di dalam keadaan sehat walafiat fisik dan mental, yah.