Doa Niat Puasa Jelang Ramadhan 1444 Hijriah

Tak terasa, dalam 93 hari lagi, Ramadhan (Puasa 2023) akan segera tiba. Maka dari itu, banyak yang mencari tahu doa niat puasa untuk mempersiapkan diri memasuki bulan nan suci ini. 

Niat puasa yang dicari ini termasuk niat puasa nyaur Ramadhan, niat puasa nyaur, dan masih banyak lagi. Pada puasa bulan Ramadhan niat dilaksanakan pada saat fajar belum terbit. Jika dilaksanakan usai fajar terbit, maka niat itu jadi tidak sah.   

Bacaan Niat Puasa

Berdasarkan hadits berikut, puasa tanpa niat pada malam harinya dianggap tidak sah:  

“Barangsiapa yang belum berniat (untuk puasa) di malam hari sebelum terbitnya fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR Ad-Daru Quthni dan Al- Baihaqi).

Silakan baca niat puasa ini untuk memulai ibadah puasa:  

“Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i fardhi syahri Ramadhâni hâdzihis sanati lillâhi ta’âla.”

Artinya: 

“Aku berniat puasa esok hari untuk menunaikan fardhu di bulan Ramadhan tahun ini, karena Allah ta’ala.”

Terkait niat puasa Ramadhan dilakukan pada kapan saja, memang ada 2 pendapat yang berbeda. 

Mazhab Maliki berpendapat bahwa niat bacaan puasa Ramadhan cukup dibaca satu kali, selama waktu berpuasanya dilakukan setiap hari. Sementara Jumhur ulama mensyariatkan pengulangan niat sesuai jumlah hari, sehingga harus dibaca setiap hari. Badan Amil Zakat Nasional pun berpendapat demikian.

Niat Puasa Senin dan Kamis 

Selain puasa Ramadhan, terdapat pula puasa Senin dan Kamis. Puasa ini merupakan amalan yang selalu Nabi Muhammad Saw. selama hidupnya.

Merupakan ibadah sunnah muakkadah (sangat dianjurkan Nabi), ada banyak    keutamaan dan keistimewaan bagi siapa saja yang berpuasa pada Senin dan Kamis.

Berpuasa pada kedua hari tersebut tentu lebih utama, tetapi orang yang berpuasa pada salah satu harinya saja juga bisa memperoleh pahala dari Allah Swt. 

Menggabungkan niat puasa senin kamis dan qadha Ramadhan tidak bisa dilakukan, karena niatnya berbeda satu sama lain, yakni:    

Niat Puasa Senin

“Nawaitu sauma yaumal itsnaini sunnatan lillahi ta’ala.”

Artinya:

“Saya niat puasa sunnah hari Senin, sunnah karena Allah Ta’ala.”

Niat Puasa Kamis

“Nawaitu sauma yaumal khomiisi sunnatan lillahi ta’ala.” 

Artinya: 

“Saya niat puasa sunnah hari Kamis, sunnah karena Allah Ta’ala.”

Niat Mengqadha Puasa Ramadhan Sekaligus Puasa Senin Kamis

Apakah bacaan niat puasa qadha digabung puasa Senin Kamis? Nah, puasa Senin Kamis memang dapat digunakan untuk mengganti utang puasa Ramadhan. Namun, niat yang dibaca tetap niat qadha puasa saja sebagai berikut:     

“Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta’âlâ.”

Artinya: 

“Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah Swt.”

Jadi, Sobat Sokmo tidak perlu melafalkan niat puasa qadha Ramadhan di hari Senin, niat puasa qadha Ramadhan di hari Kamis, ataupun niat puasa Senin Kamis dan bayar hutang puasa yang berbeda. Namun, cukup melafalkan niat qadha puasa saja.

Akhir Kata 

Nah, itulah doa+niat+puasa Ramadhan lengkap dengan niat puasa bayar hutang dan Senin Kamis yang harus dibaca sebelum menjalankan ibadah puasa. Jika Sobat Sokmo kesulitan untuk melafalkan niat puasa di atas, silakan katakan “Ok Google niat puasa Senin Kamis” lewat penelusuran suara atau ganti dengan niat puasa lainnya yang sedang Sobat Sokmo cari. Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan!